10 Dampak Buruk Kurangnya Aktivitas Fisik pada Gen Z

10 Dampak Buruk Kurangnya Aktivitas Fisik pada Gen Z
Ilustrasi males gerak. Foto: Fakultas.co.id

Hai sobat Gen Z! Jangan tersinggung ya, tapi aku mau buka kartu nih. Generasi kalian kurang gerak dibanding sebelumnya itu fakta! Nggak percaya? Lihat data Kementerian Kesehatan Indonesia. Perilaku kurang aktif di bawah 150 menit meningkat dari 26,1% di 2013 jadi 33,5% di 2018.

Kelebihan waktu di rumah nggak baik jadinya. Obesitas, penyakit jantung, diabetes, bahkan kanker bisa datang. Masalah mental seperti stres dan depresi juga mengintai. Paket lengkap penyakitnya, ngeri kan?

Remaja olahraga di masa pandemi hanya 9%, lebih sedikit dari sebelumnya (16%). Anjurannya cuma 60 menit per hari, tapi kurang dari 10% yang lakukan. Aktivitas fisik yang kurang bisa dibaca dari ciri-cirinya. Badan lemas, gampang capek, dan mood yang terus berubah.

Poin Penting

  • Kurang aktivitas fisik meningkatkan risiko obesitas, penyakit jantung, diabetes, dan kanker
  • Hanya 9% remaja yang memenuhi anjuran olahraga selama pandemi, turun dari 16% sebelumnya
  • Remaja disarankan olahraga 60 menit per hari, tapi kurang dari 10% yang memenuhinya
  • Ciri-ciri orang yang kurang aktivitas fisik: badan lemas, gampang capek, mood tidak stabil
  • Meningkatkan aktivitas fisik penting untuk kesehatan fisik dan mental generasi Z

Kurang Aktivitas Fisik Meningkatkan Risiko Obesitas

Aktivitas fisik yang kurang membuat risiko obesitas meningkat. Indeks Massa Tubuh (IMT) biasanya naik. IMT mengukur apakah kita terlalu gemuk atau tidak.

Kita cenderung kurang membakar kalori saat tidak aktif. Ini bisa bertambah parah kalau suka ngemil. Gerakan penting untuk tubuh kita.

Misalnya, duduk sering, menonton TV lama-lama atau main video game. Duduk di depan komputer atau naik kendaraan untuk jarak dekat juga kurang baik. Sebenarnya, kita bisa jalan kaki.

Indeks Massa Tubuh Meningkat Akibat Kurang Gerak

Usia Gen Z sering tidak cukup bergerak. Mereka harus aktif setidaknya 150 menit setiap minggu. Imbasnya, risiko obesitas dan penyakit kronis meningkat apalagi ditambah pola hidup dan kebiasaan buruk Gen Z.

Obesitas bukan cuma masalah penampilan. Ia hubungkan dengan banyak penyakit serius.

Obesitas Memicu Berbagai Penyakit Kronis

Penelitian tunjuk hubungan antara kurang gerak dengan:

  • Penyakit jantung
  • Hipertensi
  • Diabetes tipe 2
  • Beberapa jenis kanker
  • Risiko kematian lebih tinggi

Orang yang kurang aktif berisiko kematian lebih tinggi. Penyebabnya, 20-30% orang malas mati setiap tahun.

Dampak Kurang Aktivitas FisikPersentase Peningkatan Risiko
Kematian dari berbagai penyebab20-30%
Penyakit kardiovaskular15-20%
Risiko kanker10-15%
Gangguan metabolik (diabetes, hipertensi, dislipidemia)20-25%
Gangguan muskuloskeletal (nyeri sendi, osteoporosis)10-15%
Depresi dan gangguan kognitif15-20%
Baca Juga:  Begadang ala Gen Z: Akibat Kurang Tidur Demi Eksistensi di Media Sosial

 

Kelebihan aktivitas fisik sangat menguntungkan. Mencegah obesitas dan berbagai penyakit serius. Aktivitas seperti jalan kaki, bersepeda, atau olahraga baik buat kesehatan. Ubah hidup jadi lebih sehat dengan bergerak.

Malas Gerak Menyebabkan Penurunan Kebugaran Fisik

Aku, seorang Generasi Z, suka merasa malas untuk olahraga. Terutama di masa pandemi ini. Tapi, tahu nggak? Malas bisa merusak kebugaran fisik kita. Hanya 9% remaja di seluruh dunia yang masih olahraga sejak pandemi.

Apa ya tanda orang malas bergerak? Seberapa sering mereka hanya duduk atau tidur? Lebih dari 50% waktu mereka bisa seperti itu. Kedua, kurang gerak membuat kita lebih cepat lelah karena energi menurun. Terakhir, duduk lama membuat berat badan naik dan metabolisme kita rusak.

Tapi, olahraga itu penting, lho. Meski lelah, kita jadi lebih bugar setelah olahraga. Olahraga juga baik buat jantung. Kurang gerak bisa hambat oksigen ke jantung. Olahraga membuat tidur kita lebih nyenyak dan bangun pagi lebih semangat.

Orangtua harus pastikan anak-anak olahraga tiap hari. Ini cara atasi pandemi dan persiapan ke sekolah.

Ayo, mulai gerak-gerak! 60 menit sehari cukup buat kita. Mulai dari yang mudah, misalnya jalan cepat. Tapi yang penting, jangan berhenti gerak! Kita jadi lebih fit kalau rajin olahraga. Semangat!

Dampak Kurang Aktivitas Fisik pada Gen Z

DampakPenjelasan
Penurunan kebugaran fisikOtot melemah karena malas gerak, stamina menurun
Masalah kesehatan mentalTidak banyak olahraga bisa sebabkan stres dan cemas
Gangguan metabolismeMembuat metabolisme dan berat badan sulit dikontrol
Risiko penyakit kardiovaskularKurang gerak hambat oksigen ke jantung, meningkatkan risiko sakit jantung
Masalah tidurTidak aktif bisa ganggu tidur, baik dari segi kualitas maupun kuantitas

Kurangnya Aktivitas Fisik Berdampak pada Kesehatan Mental Gen Z

Kamu pernah merasa stres, cemas, atau depresi? Kebanyakan seringkali justru tidak beraktivitas fisik. Malas bergerak tidak baik buat kesehatan, khususnya mental. Ini sangat terasa pada generasi Z yang digital.

Kita bisa bayangkan duduk di depan layar komputer atau smartphone seharian. Akibatnya, tubuh jadi kaku. Matapun perih dan pikiran terasa lesu. Stres, cemas, bahkan depresi bisa datang, plus tekanan dari media sosial.

Peningkatan Stres dan Kecemasan Akibat Kurang Gerak

Menurut American Psychological Association, 91% generasi Z alami gejala stres. Mereka juga lebih mau mencari bantuan daripada generasi sebelumnya.

Studi Annury et al. (2021) temukan, 24,80% siswa SMA di Indonesia mengaku punya masalah kesehatan mental. Ini bukan berita bagus.

Aktivitas Fisik Membantu Mengendalikan Depresi

Gimana caranya? Gampang. Kita bisa mulai dengan 30 menit aktivitas fisik setiap hari. Mulai dari jalan, lari, atau senam. Yang penting, jangan malas.

Aktivitas fisik sudah terbukti manjur atasi stres, depresi, dan cemas. Sebuah poliklinik catat, 70% dari kasus depresi yang dikerjakan berasal dari pengidap yang baru lulus sekolah.

Dampak Kurang Aktivitas Fisik pada Kesehatan Mental Gen ZSolusi
Peningkatan stres dan kecemasanLuangkan waktu untuk bergerak aktif minimal 30 menit sehari
Risiko depresi meningkatLakukan aktivitas fisik yang menyenangkan seperti jalan kaki, lari ringan, atau senam
Sulit beradaptasi dengan perubahanJangan malas gerak dan tetap aktif berkegiatan

Ayo, mulai sekarang kita lebih sering bergerak. Jaga kesehatan mental itu penting. Ingatlah, kesehatan adalah segalanya. Jangan sampai kita menyesal, yuk bergerak dan bahagia!

Produktivitas dan Prestasi Akademik Menurun pada Gen Z yang Kurang Aktivitas Fisik

Generasi Z lahir antara tahun 1995 hingga 2010. Mereka sering menghabiskan waktu luang tidak produktif. Makanan olahan yang tidak sehat pun kerap mereka konsumsi. Mereka cenderung malas bergerak atau mager.

Perilaku ini merusak perilaku pro-sosial dan prestasi akademik mereka.

Baca Juga:  Sinopsis Buku Filosofi Teras

Ketika kita tidak aktif dan malas bergerak, kita jadi lemah. Kita kehilangan energi. Ini buruk, tidak hanya untuk fisik kita, tetapi juga untuk semangat dan motivasi. Ketika kita malas bergerak, otak kita jadi malas bekerja. Akibatnya, produktivitas dan prestasi kita menurun.

Untuk tetap sehat, kita butuh bergerak setidaknya 60 menit per hari. Aktivitas fisik ini juga baik untuk semangat dan motivasi. Ajak teman atau keluarga olahraga bersama. Ini bisa bantu kita jadi lebih semangat dan tidak malas.

Malas Gerak Menurunkan Semangat dan Motivasi

Mager merugikan baik kesehatan fisik maupun semangat kita. Kalau kita malas gerak, kita mudah tersusul oleh yang aktif. Pendapatan kita juga bisa berkurang, lho.

Bayangkan, jika kita terus menerus malas-malasan, masa depan kita jadi apa?

Dampak Malas GerakSolusi
Penurunan produktivitasMelakukan aktivitas fisik minimal 60 menit per hari
Penurunan prestasi akademikMengajak teman atau keluarga berolahraga bersama
Penurunan semangat dan motivasiMemulai dari aktivitas ringan seperti jalan kaki atau bersepeda

Mulai bergerak sekarang. Kita tak perlu langsung olahraga berat. Mulailah dengan aktivitas ringan seperti jalan kaki atau bersepeda. Kita harus konsisten dan tidak malas.

Dengan begitu, kita bisa jaga produktivitas dan prestasi kita. Kita juga bisa punya semangat tinggi dalam hidup.

Risiko Penyakit Tidak Menular Meningkat Akibat Kurangnya Aktivitas Fisik

Gen Z sangat suka bermalas-malasan. Mereka lupa betapa pentingnya bergerak. Karena itu, risiko penyakit akibat kurang aktivitas meningkat untuk mereka.

Tanda orang yang jarang bergerak jelas terlihat. Mereka sering merasa capek tanpa alasan jelas. Bernafasnya tersengal-sengal sedikit ada aktivitas fisik. Selain itu, berat badan mereka sering tidak ideal. Ini bukan hanya soal penampilan. Kesehatan juga bisa terganggu serius.

Diabetes Tipe 2 dan Hipertensi Mengintai Gen Z yang Malas Gerak

Penelitian menunjukkan, tiap jam tambahan untuk bermalas-malasan membuat risiko diabetes tipe 2 naik 5%. Risiko hipertensi juga naik 4%. Ini efek yang sangat buruk. Terutama jika kebiasaan malas ini terus menerus dilakukan oleh Gen Z.

Data Riset Kesehatan Dasar mencatat perilaku malas lebih sering terjadi dari 2013 hingga 2018. Persentase orang yang jarang bergerak naik dari 26,1% menjadi 33,5%.

Kurang Aktivitas Fisik Meningkatkan Risiko Beberapa Jenis Kanker

Gaya hidup malas meningkatkan risiko bukan cuma diabetes dan hipertensi. Tapi juga berbagai jenis kanker. Hal ini bisa buat masyarakat kita jadi beban. Karena banyak yang sakit.

Ingin tahu dampak mager yang lebih mengerikan?

Dampak MagerPersentase Risiko
Peningkatan risiko kematian20-30% lebih tinggi dibanding yang cukup aktif
Peningkatan risiko diabetes tipe 25% setiap penambahan 1 jam/hari waktu mager
Peningkatan risiko hipertensi4% setiap penambahan 1 jam/hari waktu mager

Kita harus bergerak lebih banyak. Jangan malas terlalu sering. Olahraga sedikit-sedikit cukup. WHO merekomendasikan 20-30 menit aktivitas fisik setiap hari. Ini bisa kurangi dampak buruk mager. Jadi, ayo kita gerak!

Gaya Hidup Kurang Gerak Berdampak pada Kesehatan Sosial Gen Z

Generasi Z mengalami masalah serius: kurang aktivitas fisik. Hampir semua orang muda malas bergerak, terutama sejak pandemi dimulai. Kekurangan olahraga mengancam kesehatan fisik dan sosial mereka.

Kurang olahraga mempengaruhi perilaku pro-sosial gen Z. Kegiatan digital mengurangi interaksi langsung. Kemampuan bersosialisasi menurun, tapi sebenarnya bersosialisasi penting.

Olahraga memiliki banyak manfaat untuk kesehatan sosial kita. Dengan berolahraga, kita membangun rasa percaya diri dan sportivitas. Bayangkan main futsal atau basket sambil tertawa dan membakar kalori!

Baca Juga:  7 Kebiasaan Gen Z yang Sangat Berbahaya untuk Kesehatan! No 5 Kita Banget

Kita bisa aktif dengan bergabung dalam komunitas olahraga. Ini membantu kita lebih termotivasi dan bertemu teman baru. Matikan rasa malas dan bergabunglah!

“Berolahraga membuat kita bugar, bersosialisasi membuat kita bahagia.” – Anonim

Berikut beberapa kegiatan yang bisa meningkatkan kesehatan sosial:

AktivitasManfaat Sosial
Olahraga tim (futsal, basket, voli)Meningkatkan kerjasama, komunikasi, dan sportivitas
Hiking atau camping bersama temanMempererat ikatan pertemanan dan melatih kemandirian
Kelas tari atau zumbaMeningkatkan kepercayaan diri dan mengekspresikan diri
Kegiatan sosial seperti kerja bakti atau bakti sosialMenumbuhkan empati dan kepedulian terhadap sesama

Bergabung dalam kegiatan fisik bersama orang lain baik untuk kesehatan. Ini memperkuat hubungan sosial kita. Jadi, mari bergerak dan tinggalkan gaya hidup kurang gerak. Ini untuk kesehatan kita dan orang-orang terdekat.

Kurang Aktivitas Fisik, Akibat Kurangnya Aktivitas Fisik, dan Dampaknya pada Gen Z

Hai, Generasi Z sepertinya sedang menghadapi masalah dengan kurang olahraga. Hal ini bisa menyebabkan berbagai masalah seperti kelebihan berat badan. Tingkat kebugaran menurun dan stres meningkat.

Juga, prestasi di sekolah bisa menurun. Selain itu, risiko penyakit seperti diabetes tipe 2 dan kanker meningkat. Itu belum termasuk dampaknya pada kesehatan sosial, lho.

Untuk menghindari dampak buruk, penting bagi Gen Z untuk bergerak minimal 60 menit setiap hari. Orangtua juga harus memastikan anak-anak berolahraga. Olahraga bisa jadi kegiatan menyenangkan bersama keluarga.

Lakukan aktivitas fisik setidaknya 20-30 menit setiap hari. Hal ini sudah cukup untuk mengurangi dampak dari kurangnya gerak badan.

Jangan masuk dalam statistik 26.1% orang Indonesia yang kurang aktivitas fisik. Sebagian besar orang dewasa meninggal karena kurang gerak badan. Mari mulai berolahraga, dengan rutin 1-3 kali seminggu, 15-60 menit setiap kali. Jangan kalah dengan teknologi. Ikuti contoh Generasi X di Kota Bandung, mereka tetap aktif!

FAQ

Apa itu kurang aktivitas fisik?

Kurang aktivitas fisik terjadi ketika seseorang jarang bergerak, kurang dari 150 menit setiap minggu. Ini bisa karena terlalu sering duduk atau kurang olahraga.

Terlalu banyak tidur juga dapat jadi penyebab. Gaya hidup yang kurang aktif bisa menyebabkan banyak masalah kesehatan.

Apa saja ciri-ciri seseorang yang kekurangan aktivitas fisik?

Orang yang kurang aktif cenderung memiliki berat badan lebih, merasa lelah, dan kurang energi. Mereka juga sering sakit kepala atau nyeri otot.

Mood mereka juga cenderung buruk; stres dan depresi lebih sering menyerang.

Apa akibat dari kurangnya aktivitas fisik pada gen Z?

Gen Z yang kurang aktif beresiko tinggi mengalami obesitas dan turunnya kebugaran fisik. Mereka juga lebih mungkin alami masalah mental seperti stres.

Produktivitas dan prestasi akademik mereka juga bisa menurun. Risiko penyakit seperti diabetes tipe 2 dan kanker juga bertambah.

Apa saja penyakit yang bisa disebabkan oleh kurang melakukan aktivitas fisik?

Kurang gerak dapat menyebabkan obesitas, diabetes tipe 2, hipertensi, dan penyakit jantung. Beberapa kanker, osteoporosis, depresi, dan kecemasan juga mungkin muncul.

Apa rumus untuk menghitung aktivitas fisik yang cukup?

Untuk cukup aktif, lakukan 150 menit gerakan sedang per minggu. Atau 75 menit dengan intensitas tinggi.

Bisa juga 30 menit sehari, 5 hari seminggu. Ini adalah cara sederhana untuk tetap sehat.

Apa saja yang tidak termasuk keuntungan aktivitas fisik?

Cedera otot dan sendi hanya terjadi jika aktivitas berlebihan. Begitu juga dengan kelelahan dan dehidrasi yang bisa dicegah dengan minum cukup air.

Aktivitas fisik masih sangat bermanfaat, asalkan dilakukan dengan benar.

  • https://ayosehat.kemkes.go.id/mengatasi-ancaman-sedentary-lifestyle-untuk-kesehatan
  • https://lifestyle.kompas.com/read/2022/01/11/092534520/studi-banyak-remaja-yang-kurang-olahraga-apa-akibatnya
  • https://news.unram.ac.id/2024/06/waspada-5-kebiasaan-gen-z-yang-memicu-diabetes/
  • https://www.beritamagelang.id/kolom/hindari-malas-gerak-ayo-berolah-raga
  • https://lifestyle.kompas.com/read/2021/01/27/074040220/untuk-kaum-rebahan-berikut-8-tanda-kamu-tak-cukup-banyak-bergerak?page=all&jxrecoid=fa5f0eb8-2fd8-4741-8601-7290ad3bce47~lfa_kompas&source=widgetML&engine=V
  • https://wacana.org/menjelajahi-realitas-kerentanan-depresi-generasi-z-di-era-modern/
  • https://www.antaranews.com/berita/3657639/ketahui-tren-bed-rotting-di-kalangan-gen-z
  • https://microdashboard.feb.ugm.ac.id/kajian-vol-1-menilik-isu-dan-urgensi-kesehatan-mental-pekerja-indonesia/
  • https://prosiding.iainponorogo.ac.id/index.php/piaud/article/download/1162/603/
  • https://ejournal.umm.ac.id/index.php/JICC/article/download/15550/9057/47352
  • https://www.bfi.co.id/id/blog/apa-itu-sedentary-lifestyle-penyebab-dan-cara-mengatasinya
  • https://wnj.westscience-press.com/index.php/jmws/article/download/431/327
  • https://jurnalistiqomah.org/index.php/jkmi/article/view/386/350
  • http://repository.upi.edu/87277/2/S_IKOR_1902928_Chapter 1.pdf

Author

Fikiran adalah benih, tulisan adalah bunga yang mekar darinya. Melalui tulisan, kita menenun gagasan menjadi karya yang abadi

Artikel Terkait